21 Feb 2011

Impor justru makin melemahkan ketahanan pangan Indonesia

Penghapusan Bea Pangan KontraProduktif

BANDUNG, (PR).-
Penghapusan bea masuk beberapa produk pangan dinilai sebagai kebijakan yang kontraproduktif terhadap pengembangan sektor pertanian. Selain menurunkan inflasi sesaat, relatif tak ada manfaat lain dari kebijakan tersebut. Malah, hal itu hanya akan menimbulkan gangguan untuk produksi pertanian nasional."Saya melihat pemerintah seperti mau gampangnya saja, tanpa mempertimbangkan dampak jangka panjangnya. Melihat inflasi tinggi dipicu oleh produk-produk pangan. impor saja supaya suplainya banyak dan menurunkan harga di pasar. Padahal, masalahnya tidak sesederhana itu," ujar pengamat ekonomi pertanian, jfuyus Yudfetria, di Bandung, Tamis (3/2).

Menurut dia, pembentukan inflasi di pasar domestik yang dipicu oleh produk-produk pangan tidak semata-mata karena gangguan suplai yang cuaca ekstrim. Namun, juga ada masalah distorsi dalam rantai distribusi yang sudah berlangsung sejak lama. Oleh karena itu, penambahan pasokan dari impor sangat diragukan akan efektif menurunkan harga.

Di sisi lain, penghapusan bea impor bahan-bahan pangan tersebut akan mendorong Indonesia menjadi negara yang net impor pangan. Artinya, kedaulatan pangan akan terganggu, sama saja dengan mengurangi kedaulatanbangsa.

Wakil Ketua Umum Kadin Jabar Bidang Pertanian, Kehutanan, dan Peternakan, Sonson Garsoni menilai, pemerintah saat ini tidak punya keseriusan dalam menangani sektor pertanian. Hal tersebut bisa dilihat dari minimnya kebijakan yang dibuat pemerintah di sektor pertanian.

"Saya melihat pembebasan bea masuk hanya untuk antisipasi inflasi, bukan untuk ketahanan pangan. Karena sampai saat ini insentif-insentif di sektor pertanian tetap tak ada," katanya. Menurut Sonson, kebijakan pembebasan bea impor, dalam konteks ketahanan pangan, akan banyak merugikan daripada menguntungkan. Dalam jangka pendek, pembebasan bea impor yang berdekatan dengan panen raya bulan Maret, akan membuat harga gabah menjadi anjlok.

Untuk jangka menengah dan jangka panjang, pembebasan bea masuk akan membuat ketahanan pangan nasional menjadi lebih lemah. Hal tersebut akan menghambat upaya mencapai swasembada pangan.
 
Sonson mencontohkan, pembebasan bea impor untuk kacang kedelai akan menghambat pengembangan kacang koro maupun biji  penghasil karbohidrat dan protein nabati lainnya sebagai pengganti kacang kedelai. Padahal, jelas-jelas kedelai merupakan tanaman subtropik yang tidak akan optimal dikembangkan di Indonesia yang iklimnya tropis. Berbeda dengan kacang koro yang sudah terbukti tumbuh baik di iklim tropis.

Hal serupa juga terjadi pada gandum untuk pembuat tepung terigu, yang sebenarnya sudah punya penggantinya yang bisa tumbuh baik di Indonesia, yakni tepung garut (berasal dari sejenis umbi ganyol) yang sudah sejak sepuluh tahun lalu dikembangkan. "Jadi aneh jika kita bicara ketahanan pangan, tapi tak ada upaya untuk mengembangkan produksi pangan dalam negeri," katanya. (A-135)***

7 komentar:

Anonim mengatakan...

Ей захотелось заплакать, но слезы не к лицу боевому офицеру. Умирай, но товарища выручай как благородно это звучало в теории. В жаркой рубке боевого робота, перед лицом гибели, которой угрожали ей три вражеские машины, теория казалась далеко не такой верной. Выжить, остаться в живых вот что сейчас ее привлекало. Куда больше, чем абстрактное понятие чести полка. Не думая о достоинстве, Армстронг вытерла слезы облегчения, когда из коммуникатора донесся голос. С трудом. Слава Дракону, что вы пришли к нам на помощь.
Откуда эти строки? не знаете?

Sonson Garsoni mengatakan...

Я с большим удовлетворением, хорошо стихотворение

Anonim mengatakan...

Hello. And Bye.

Anonim mengatakan...

415388

KencanaOnline.Com mengatakan...

Pertanian organik memang makin menarik sejalan dengan meningkatnya keinginan masyarakat mendapatkan bahan pangan yang menyehatkan

Anonim mengatakan...

я буду размещать в этом топике рекламные ссылки на эротические материалы, если это тут запрещено то просто удалите этот топик, спасибо )

Sonson Garsoni mengatakan...

Правда, мы не позволим эротические и сексуальные темы

Pertanian Organik Indonesia

Pertanian organik adalah teknik budidaya dan pengusahaan pertanian dengan mengandalkan input dan sarana produksi bahan alami ( organik) tanpa menggunakan kimia sintetis. Tujuan utama pertanian organik menyediakan aneka produk pertanian, khususnya bahan pangan yang aman bagi kesehatan baik bagi produsen ( petani) maupun konsumen, serta tidak merusak lingkungan. Gaya hidup sehat kini telah menjadi standar dan melembaga secara internasional, dalam hal mana mensyaratkan jaminan bahwa, produk pertanian bagi konsumsi harus beratribut aman (food safety attributes), memiliki kandungan nutrisi tinggi (nutritional attributes) dan ramah lingkungan (eco-labelling attributes). Preferensi konsumen di seluruh dunia kepada produk organik, menyebabkan permintaan produk pertanian berbahan alami di tingkat dunia internasional meningkat pesat. Permintaan pasar semakin prospektif, menuntut penyiapan sarana dan prasarana serta input bagi terselenggaranya perkembangan pertanian organik Indonesia.

Ikhwal Organik Indonesia bisa Dihubungi :

Ikhwal Organik Indonesia bisa Dihubungi :
Telp: +62-22-87800115- 5946236, sms +62-811208648- 81572527115, e mail : marketing@kencanaonline.com, Jl. Raya Banjaran No 390 Pameungpeuk KM 13 Bandung, Skype : kencanaonline1,

Bacaan Ikhwal Organik

Cari di Organik Indonesia

Memuat...
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Pertanian Organik Indonesia

Foto saya

Unique- Healthy & Eco Friendly

Peluang Bisnis Produksi Pupuk Organik

Peluang Bisnis Produksi Pupuk Organik
Kini mengolah sampah di kota - sebagai sumber organik- karena bahan konsumsi dari pertanian di angkut semua ke pasar di kota- makin menggairahkan. kebutuhan kompos bagi bahan baku organik granul makin terbuka setelah teknologi granulasi bahan organik tersokong oleh subsidi pemerintah atas pupuk organik granul.

Video Organik Indonesia

Loading...

Video Produk Organik Indonesia

Loading...
Ada kesalahan di dalam gadget ini